Mekal Turun Lapangan ‘Dengar’ Keluhan Pedagang Pasar 23 Maret

LINTASSULAWESI, KOTAMOBAGU – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Kotamobagu, Meiddy Makalalag beserta beberapa anggota legislatif, meninjau secara langsung kondisi Pasar Serasi usai diberlakukan pembatasan aktivitas jual beli bagi para pedagang, Selasa (9/8/2022).

Adapun tujuan jajaran DPRD Kotamobagu tersebut untuk menindaklanjuti aspirasi dari para pedagang.
Pasalnya, pada Senin (8/8) kemarin, para pedagang dari Pasar Serasi menyambangi kantor DPRD Kota Kotamobagu, dan meminta untuk ada kelonggaran aktivitas jual beli.

Usai melakukan peninjauan, Ketua DPRD Kotamobagu Meiddy Makalalag mengatakan pihaknya langsung melakukan pertemuan dengan pihak dari Pemkot Kotamobagu.

Hadir juga Wakil Ketua DPRD Syarifudin Mokodongan, Ketua Komisi III DPRD Royke Kasenda, Ketua Bapemperda DPRD Anugrah Begie Chandta Gobel, Eka Sartika Mashoeri, Alfitri Tungkagi, Abas Limbalo, dan Fachrian Mokodompit juga turun.

Baca Juga:  Diawasi Oleh Dinsos, Pekan Depan CBP Bagi KPM BST dan PKH di Kotamobagu Mulai Disalurkan

Menurut Meiddy, DPRD Kota Kotamobagu pada persoalan tersebut berdiri sebagai penengah.
Dimana pihak DPRD meminta Pemkot Kotamobagu untuk mempertimbangkan pembatasan akses masuk ke terminal dan sekitar pasar.

Menurut Meddy, jika diberlakukan pembatasan aktivitas jual beli, maka akan ada banyak pelaku usaha yang mengalami kerugian.

“Dari saran dan masukan DPRD, Pemkot akan segera menggelar rapat bersama dengan tim relokasi termasuk TNI dan Polri berkaitan dengan apa yang diharapkan pelaku usaha,” ujarnya.

“Pemkot berjanji secepatnya ada keputusan bersama. Kita tunggu, yang jelas dari hasil di lapangan tadi, banyak pelaku usaha ikut terdampak dan ini tidak bisa dibiarkan begitu saja,” sambungnya. (Advertorial)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *